30 november 2023 Meningkat Dalam Lima Tahun Terakhir, Kasus Tuberkulosis Anak Jadi Prioritas Penanganan

RMOLJATENG  РPeduli pada penanggulangan peduli pada penanggulangan Tuberkulosis (TBC), Mentari Sehat Indonesia (MSI) Karanganyar bersama Dinas Kesehatan memberikan edukasi pada masyarakat dan keluarga tentang pencegahan penularan TBC.

Hal tersebut diungkapkan dalam konferensi pers Upaya Kolaborasi Penanggulangan TB Karanganyar, Kamis (30/11) Hotel Permata Sari Tasikmadu, Karanganyar.

Dimana pencegahan penularan TBC melalui perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS), juga skrining gejala TBC untuk menemukan kasus baru, serta pendampingan pasien TBC hingga sembuh.

Kepala Sub Koordinator Seksi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular pada Dinas Kesehatan (Dinkes) Karanganyar, Sri Winarno sebut terjadi kenaikan sangat signifikan atas temuan kasus tuberkulosis (TBC) pada anak di Karanganyar.

“Perkembangan kasus TB anak luar biasa, dimana selama 5 tahun terakhir ada kenaikan signifikan,” jelas Sri Winarno.

Bahwa di tahun 2019 hanya ditemukan 9 kasus TB, kemudian ditahun 2020 bertambah 12 kasus, tahun 2021 berkurang ada 11 kasus. Namun di 2022 luar biasa ditemukan 141 kasus dan sampai tanggal 27 November 2023 ditemukan kasus TB anak sebanyak 203 kasus. “Padahal target kita di tahun 2023 ini hanya 135 kasus,” lanjutnya.

Gejala TB harus segera ditangani, jika segera mendapatkan pengobatan yang tepat butuh waktu 2 bulan sembuh dan tidak menularkan pada orang lain.

Sementara itu, dukungan penanganan dan penanggulangan TBC juga datang dari Wakil Ketua DPRD Karanganyar Toni Hatmoko. Dirinya menyebut gaya hidup sehat kini menjadi trend, terlebih lagi pasca pandemi Covid 19.

“Sehingga penanganan TB ini salah satunya menjaga pola hidup sehat agar tidak terjangkit TB. Karena imunitas tubuh kuat,” ucap Toni.

Efitya Fitria Istifarin selaku Manajer Kasus MSI Karanganyar mengatakan, sejauh ini MSI sebagai mitra Dinas Kesehatan turut berperan aktif dalam melakukan pelacakan kasus pasien TBC.

“MSI hadir di tengah masyarakat sebagai mitra Dinas Kesehatan dalam upaya bersama eliminasi TBC,” imbuhnya.

Ditambahkan juga oleh Darsih Kepala SSR MSI Karanganyar, kegiatan ini merupakan pernyataan bersama dari berbagai lintas sektor sebagai bagian dukungan untuk percepatan eliminasi TB khususnya di Kabupaten Karanganyar yang melibatkan lintas sektoral.

“Dimana seluruh pemangku kebijakan mulai dari eksekutif maupun legislatif sadar akan peran dan fungsinya masing-masing demi mendukung Karanganyar Bebas TBC,” pungkasnya.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top